December 7, 2021

diksinews

Membuat Kata Jadi Lebih Bermakna

Pilu Afghanistan, Anak-anak Terancam Mati Kelaparan!

2 min read

Jutaan warga Afghanistan, termasuk anak-anak, bisa mati kelaparan. Hal ini disampaikan Direktur Eksekutif Program Pangan Dunia (WFP) David Beasley, yang menyerukan pembebasan dana Afghanistan yang selama ini dibekukan negara-negara Barat karena beralihnya kekuasaan ke tangan Taliban.

Beasley mengatakan sebanyak 22,8 juta orang atau lebih dari setengah dari total 39 juta penduduk Afghanistan, menghadapi krisis pangan akut. Mereka akan lebih kelaparan dibandingkan dengan 14 juta orang dua bulan lalu.

“Anak-anak akan mati. Orang-orang akan kelaparan. Keadaan akan menjadi jauh lebih buruk,” kata Beasley kepada Reuters di Dubai, dikutip Selasa (26/10/2021).

“Saya tidak tahu bagaimana Anda tidak memiliki jutaan orang, dan terutama anak-anak, sekarat pada tingkat yang kita jalani dengan kurangnya dana dan runtuhnya ekonomi.”

Krisis pangan di Afghanistan bahkan dikatakan sudah dalam skala lebih besar daripada yang dihadapi Yaman atau Suriah. Situasi itu juga lebih buruk daripada keadaan darurat kerawanan pangan di Republik Demokratik Kongo.

“Afghanistan sekarang berada di antara krisis kemanusiaan terburuk di dunia, jika bukan yang terburuk, dan ketahanan pangan telah runtuh,” kata Beasley.

BACA JUGA  Iqbaal Ramadhan Tulis Lagu Sendiri untuk Soundtrack Film 'MILEA: SUARA DARI DILAN'

“Kita sedang menghitung mundur bencana dan jika kita tidak bertindak sekarang, kita akan menghadapi bencana total.”

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh WFP dan Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO), satu dari dua warga Afghanistan menghadapi “krisis” Fase 3 atau Fase 4 “darurat” kekurangan pangan. Fase 4 adalah satu langkah di bawah kelaparan, dan Afghanistan diperkirakan akan menghadapi musim dingin terburuk dalam satu dekade terakhir.

Badan-badan PBB memperingatkan rencana respons kemanusiaan mereka hanya sepertiga yang didanai seperti yang ada sekarang. FAO mencari US$ 11,4 juta dalam pendanaan mendesak dan US$ 200 juta lebih lanjut untuk musim pertanian hingga 2022.

Mereka juga membutuhkan hingga US$ 220 juta per bulan untuk memberi makan sebagian dari hampir 23 juta orang yang rentan menjelang musim dingin. Beasley juga mengatakan WFP memanfaatkan sumber dayanya sendiri untuk membantu menutupi bantuan pangan hingga Desember setelah beberapa donor gagal memenuhi janji.

Sebelumnya, beberapa kelompok bantuan memang mendesak banyak negara, yang prihatin dengan hak asasi manusia di bawah Taliban, untuk terlibat dengan penguasa baru. Ini untuk mencegah keruntuhan yang dapat memicu krisis migrasi serupa dengan eksodus Suriah 2015 yang sempat mengguncang Eropa.

BACA JUGA  Menu Aalu phool gobi ki bhujia, Cobain Yuk!

Krisis pangan terjadi usai Taliban meruntuhkan pemerintahan Afghanistan pada Agustus. Kelompok itu kemudian membuat pemerintahan sementara dan bersumpah untuk memulihkan stabilitas negara.

Namun Taliban masih menghadapi serangkaian sanksi internasional dan kampanye serangan berdarah oleh kelompok teroris ISIS. Sementara perubahan iklim membuat kekeringan di Afghanistan lebih sering dan intens terjadi.

Di bagian barat negara itu, ribuan keluarga miskin telah menjual ternak mereka dan melarikan diri. Mereka mencari perlindungan dan bantuan di kamp-kamp sementara yang penuh sesak di dekat kota-kota besar.

“Kami berusaha mengeluarkan orang-orang kami dari situasi saat ini dan membantu mereka. Bantuan kemanusiaan global juga telah tiba,” kata juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid saat ditanya soal ini.[]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *